COVID-19 MENGGILA, KONDISI MEMBURUK.MENKES HARUS KASIH DATA VALID

- Redaksi

Kamis, 24 Juni 2021 - 15:07 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

Dibaca 0 kali
facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jakarta, 24 Juni 21  Indonesia sudah memasuki tahun ke 2 melewati masa Pandemi covid 19. Yang memprihatinkannya kondisi saat ini tidak jua membaik justru sebulan belakangan kembali memburuk. Demikian ditegaskan Hasnaeni Wanita Emas  (HWE) pada media.                        

Menkes, ujar dia, harus berikan data yang valid dan  jelas mengenai penyebaran covid , pun demikian dengan gubernur dan kepala daerah lain terkhusus gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan, jangan berikan data sepotong sepotong.      “Tapi bukalah data yang utuh , data yang sebenarnya .

Seharusnya  mata rantai penyebaran virus ini bisa terdeteksi sehingga tidak terjadi penyebaran yang lebih masif”, tandas wanita cantik ini                              

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Lantas terkait penanganan, HWE mengatakan betapa buruknya penanganan pasien covid negeri ini terutama belakangan ini , seolah nyawa tidak berarti, beberapa orang yang datang ke Rumah sakit meminta pertolongan karena terinfeksi, diminta kembali pulang dengan alasan penuh, apakah tidak ada antisipasi sehingga hal semacam ini bisa terjadi? 

Seharusnya pusat pengelolaan data dilakukan secara terintegrasi , sehingga data tidak melulu hanya memberikan informasi angka kematian , maupun angka kesembuhan, tapi data ini yang digunakan untuk menghentikan pola persebaran virus ini. 

Percuma vaksin digaungkan, bahkan masyarakat yang patuh melaksanakan vaksin hingga vaksin kedua pun akhirnya terpapar , jangan salahkan Masyarakat bila akhirnya tidak lagi percaya vaksin. Masyarakat akan  berpikir untuk apa vaksin kalau akhirnya juga tetap terpapar. 

Fenomena yang terjadi saat ini membuktikan , tidak adanya kesiapan awal mengatasi Pandemi ini, tidak adanya rencana dan strategi yang matang sehingga terkesan baru berpikir setelah banyak nyawa melayang.

Berita Terkait

Muhammad Rizal DPR RI Bersama Kemenkes Gelar Sosialisasi Penggunaan Alat Kesehatan Dan PKRT Yang Baik di Kota Tangerang
Forum Relawan Kader Kesehatan Kalapanunggal Bantu, dan Berikan Dukungan pada Korban Penganiayaan ODGJ
Kepedulian Terhadap Sesama Babinsa Bantu Mendonorkan Darahnya Untuk Warga Yang Sakit
RSUD Balaraja Tetap Layani 24 Jam Saat Lebaran dan Cuti Bersama
Dalam Dukungan Tokoh Masyarakat Pantura Putra maupun Putri Agar Bisa Menjadi direktur RSUD Pakuhaji
Dewan Kesehatan Rakyat Siap Melayani
Babinsa 1627 Rote Ndao Dampingi Tim Nakes Dalam Kegiatan Posyandu Ibu dan Anak
RSUD Balaraja Gelar Snake Handling Training untuk Atasi Ular Di Rumah Sakit

Berita Terkait

Rabu, 14 Februari 2024 - 09:30 WIB

Silaturahmi ke Padepokan Cangkudu Badak Rangkasbitung, Andika Putra Disambut Hangat Abah AAT Gempar

Sabtu, 3 Februari 2024 - 17:58 WIB

Ketua DPC Kota Tangerang BPPKB Banten Berikut Dansatgas DPP BPPKB Gelegarkan Dukungan Sachrudin Jadi Walikota Tangerang

Rabu, 24 Januari 2024 - 23:49 WIB

Diduga Tidak Kantongi Izin PT. Beringin Petroleom Energi, Sulap Oli Bekas Menjadi BBM

Senin, 25 Desember 2023 - 12:39 WIB

RAYAKAN MILAD YANG KE 4, PADEPOKAN ALAM MANUNGGAL DEBUS EXTREEM NUSANTARA ADAKAN PAGELARAN SENI BUDAYA

Senin, 18 Desember 2023 - 11:54 WIB

Garda Pasundan DPD Karawang Susun Kepengurusan Periode 2023-2027, Surono Imbau Pengurus Serius Besarkan Organisasi

Kamis, 14 Desember 2023 - 17:45 WIB

Ketua Umum PPRI Ikin Rokiin SE MM Resmi Lantik Pengurus DPW PPRI Riau Periode 2023-2025

Minggu, 10 Desember 2023 - 23:26 WIB

Jelang Pengukuhan 14 Desember 2023, DPW PPRI Provinsi Riau Matangkan Persiapan

Sabtu, 2 Desember 2023 - 02:17 WIB

Hina Profesi Wartawan, Oknum Asisten Anggota DPRD Fraksi PKB di Polisikan

Berita Terbaru