Diskusi Publik di Room Tiktok, Langsung di Respon Kapolres Kupang Kota, Ini Yang Disampaikan

- Redaksi

Jumat, 5 April 2024 - 04:28 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

Reporter : Sinlaeloe Editor : DH Dibaca 62 kali
facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jakarta,Online-indonesia.com – Aliansi peduli kemanusiaan yang memgawal jalannya persidangan kasus meninggalnya Roy Bolle dengan terdakwa Marten Konay Cs, berbuntut pada pengeroyokan oleh sejumlah oknum anggota polisi dari polres Kupang kota kepada salah satu mahasiswa bernama Hemax Rihi Herewila yang juga merupakan Koordinator BEM Nusantara Nusa Tenggara Timur (NTT)

Hal tersebut menjadi perhatian publik melalui sarana tiktok di room Yandri S. S., H., membuka diskusi dengan mengkat tema ” oknum anggota polisi Arogan di Kupang” Diskusi pun menarik karena menghadirkan teman-teman dari korban pengeroyokan yakni Mex Sinlae, ketua garuda Kupang yang bergabung di aliansi peduli kemanusiaan, hadir juga Horison sahabat jeriko, Dominggus pengamat publik dari Universitas UMT, Silvia S.H. M. H., Praktisi hukum dan juga beberapa masyarakat yang ikut dalam diskusi tersebut. Kamis 04 April 2024.

” Awalnya kita datang ke PN Kupang karena mengawal jalannya persidangan kasus meninggalnya roy bolle, bersama teman-teman dari aliansi peduli kemanusiaan, nah sesampainya di PN kupang sudah banyak aparat kepolisian yang berjaga di depan pintu pagar PN kupang dan dilarang oleh pihak kepolisian tidak boleh masuk ke dalam, sehingga teman-teman aliansi bereaksi dan berorasi di depan PN kupang, sementara teman saya Hemax Rihi Herewila ini berdiri di atas tembok PN kupang dan berorasi secara tiba-tiba Hemax Rihi Herewila di tarik kakinya oleh pihak kepolisian ke dalam lingkup PN kupang dan sambil di pukul dan ditarik ke dalam kantor PN kupang ” Ujar mex Sinlae dalam diskusi tersebut

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kami sempat, lanjut mex Sinlae yang juga merupakan ketua garuda kupang memparkan kronologis kejadian dalam diskusi itu, kami sudah coba bernegosiasi dengan pihak kepolisan agar adik kami untuk segera di lepas jangan di tahan, Tiba-tiba kami mendapatkan informasi dari salah satu wartawan bahwasannya teman kami Hemax Rihi Herewila sudah di amnkan di polres kupang kota namun sudah dalam keadaan di pukul dan berlumuran darah seperti yang ada di video yang beredar”., kata mex Sinlae

Masih di diskusi publik yang sama Ama horison memaparkan bahwa Hemax Rihi Herewila dituduh seolah-olah mau merobek bendara yang ada di tiang persis di samping Hemax Rihi Herewila saat melakukan orasi, padahal itu di sampaikan orasi dari Hemax Rihi Herewila belum menyentuh bendera yang ada di tiang tersebut hanya dilakukan dengan berorasi saja, tapi secara tiba-tiba pihak kepolisian langsung melakukan pengeroyokan terhadap Hemax Rihi Herewila, ini kan tidak elok Aprat penegak hukum (APH ) sebagai pengayum masyarakat dan pelindung masyarakat ko lakukan hal itu “., Ujar Ama Horison dalam diskusi tersebut.

” Harusnya pihak kepolisian juga jangan lah seperti itu kalaupun yang dilakukan oleh Hemax Rihi Herewila itu salah, harusnya pihak kepilisan mengamankan saja bukan di pukul atau di aniaya”., Tambah Rain salah satu masyarakat yang mengikuti diskusi di room Yandri S. S. H.,

” Ada apa sih sebenarnya aparat penegak hukum yang ada di kupang ko ini selalu sering terjadi dan sudah berulang-ulang ini harus diambil tindakan hukum tegas terhadap oknum-onum kepolisan yang melakukan kekerasan terhadap Hemax Rihi Herewila”., Tandas Dominggus selaku pengamat publik dari Universitas UMT jakarta.

Berita Terkait

Publik Beri Tamparan Keras Kepada Institusi Polri Terkait Penanganan TPPO di NTT
Buka Room Diskusi Oknum Anggota Yang Melakukan Pemukulan Terhadap Mahasiswa Melalui Sarana Tiktok, Mendapat Respon Positif Kapolresta Kupang Kota
Diduga Melakukan Penipuan dan Penggelapan, Kepala Desa Kelor Ade heryandi Akan Dipoliskan
Sesuai Perintah KHUP, Yandri Sinlaeloe, S. H., Minta APH Jemput Tersangka Pemalsuan Surat Tanah
Tersangka Pemalsuan Surat Tiga Kali Dipanggil Satreskrim Polresta Tangerang Tidak Hadir, Pengamat Minta Tindak Tegas
Tahanan Polsek Teluknaga Meninggal, Luka Lebam di Leher dan Bahu Kiri Kanan Menjadi Pertanyaan Publik
Tahanan Polsek Teluknaga Yang Meninggal di Tubuhnya Ada Luka Lebam di Leher, Bahu Kiri dan Kanan
8 Kejangalan Kasus Kades Pilangrejo, Penanganannya Berhenti di Polres Demak?
Tetap Terhubung Dengan Kami:
Laporkan Ikuti Kami Subscribe

CATATAN REDAKSI: Apabila Ada Pihak Yang Merasa Dirugikan Dan /Atau Keberatan Dengan Penayangan Artikel Dan /Atau Berita Tersebut Diatas, Anda Dapat Mengirimkan Artikel Dan /Atau Berita Berisi Sanggahan Dan /Atau Koreksi Kepada Redaksi Kami Laporkan,
Sebagaimana Diatur Dalam Pasal (1) Ayat (11) Dan (12) Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 Tentang Pers.

Berita Terkait

Senin, 13 Mei 2024 - 22:27 WIB

Anggaran Dana Desa Wilayah Kab Tangerang Diduga Tidak Jelas Peruntukannya

Sabtu, 4 Mei 2024 - 16:40 WIB

Jalan Rusak Parah dan Kotor Wilayah Pantura Akibat Truk Tanah Menjadi Tanggung Jawab Siapa

Sabtu, 4 Mei 2024 - 15:18 WIB

Diduga Anggaran Dana Desa Sasak Untuk Pemberdayaan dan Ketahanan Pangan Tidak Jelas Peruntukannya

Jumat, 26 April 2024 - 18:45 WIB

Diduga Truk Tanah Untuk Proyek Raksasa Wilayah Pantura Melanggar Peraturan Bupati Nomer 12 Tahun 2022

Kamis, 25 April 2024 - 16:12 WIB

Dianto Pemuda Asal NTT Berbagi Pengalaman Menjadi Penguasa Muda

Kamis, 18 April 2024 - 13:32 WIB

Masa Aksi Menuntut Kemenkes Terbitkan NIP PPK dan SK Bagi 532 Nakes

Jumat, 5 April 2024 - 18:08 WIB

Berbagi di Bulan Suci Ramadhan 1445 H, Ormas BPPKB Banten DPRT Tanah Tinggi Kota Tangerang Santuni 50 Anak Yatim dan Dhuafa

Senin, 25 Maret 2024 - 08:04 WIB

Toko Obat Berkedok Kosmetik Semakin Marak di Wilayah Jakarta Utara

Berita Terbaru

TNI Kita

Tiga Babinsa Mauk Bantu Gelar Pengecoran Jalan TMMD 120

Kamis, 16 Mei 2024 - 22:33 WIB